Minggu, 27 Mei 2012

Dra. ASMIDA, M. Pd. Dongeng anak Riau judul Kucing dan Harimau

Dongeng Anak Riau
Judul: Kucing dan Harimau
Pengarang : Anonim
Dicerite Ulang oleh: Dra. ASMIDA, M. Pd
Staf Pengembangan PLS Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru


Kucing dan Harimau

Diceritekan bahwa pada zaman dahulu kala, kucing dan harimau merupekan   paman dan kemenakan. Tiap hari harimau belajar dengan pamannye kucing, hampir semue kepandaian  yang dimiliki kucing diajarkan kepade kemenakannye harimau.
Suatu hari setelah kucing mengajarkan harimau care berburu, petangnye karene tidak ade lagi persediaan makanan dirumah,  kucing mengajak harimau pergi berburu rusa sekalian melatih  kemampuan harimau tentang pelajaran yang telah diajarkan pagi tadi. Dengan semangat harimau menyetujui perintah pamannye kucing, setelah beberape kali mencube menangkap buruan akhirnye harimau berhasil menangkap satu ekor ruse, diepun membawak kepamannye kemudian mereke berdue balek dengan senang hati.
Sesampai dirumah setelah beristirahat sekejab harimaupun menyembelih dan kemudian membersihkan ruse. Namun sayangnye ruse yang sudah bersih tersebut belum dapat dimasak karene tidak ade api. Akhirnye diputuskan kucing yang pergi meminjam api di tetangge dekat rumah. 
Fhoto koleksi dari teman
Kucing: "biarlah aku yang meminjam api" 
Harimau: Iyelah paman
Kucingpun pergilah, tapi sampai dirumah tetangge mereke kucing tidak langsung mengambek api tapi die tertegun menengok panggang ikan yang sedang dibakar. Dirumah harimau resah menunggu pamannye yang tak balek-balek, lamenye paman ni, aku sudah sangat lapar ujar harimau berulang -ulang. Lalu die mencube sedikit dging ruse tadi, "sedap rupenye daging mentah ini, kate paman tidak sedap" pikir harimau. Diepun meneruskan memakan daging mentah. 
Tak lame setelah itu kucingpun balek, alangkah terkejutnye die menengok harimau yang langsung berucap" kate paman tidak sedap daging mentah" , sebelum ucapannye selesai lewatlah cecak didinding rumah mereke, dengan sigap kucing menangkap tanpe meninggalkan sedikitpun jejak darah. Alangkah terkejut dan kagumnye harimau melihat kejadian tersebut, die tidak menyangke masih ade kepandaian yang belum dimilkinye.
Harimau: paman belum mengajarkan aku care menangkap seperti itu
Kucing: tidak akan pernah aku ajarkan dengan engkau, mati semue umat nabi muhammad nanti
Sejak kejadian itu kucing dan harimau berpisah. Agar keberadaannye tidak diketahui oleh harimau, setiap kotorannye pasti iye tutup dengan tanah.

Sekianlah
27 Mei 2012




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar